Apa Fungsi Kroto dan UH untuk Setting Cendet?

Apa Fungsi Kroto dan UH untuk Setting Cendet?

Kroto dan Ulat Hongkong (UH)

Catatan admin:

Artikel ini berawal dari pertanyaan om Gunawan Santoso, tahun 2018, di Group FB Mania Cendet Jawara (MCJ). Pertanyaan tersebut tentang:

“Apa efek kroto dan ulat hongkong (UH) dalam menyetting cendet untuk lomba?”

Komentar dan jawaban dari pertanyaan di atas bervariasi, namun saling melengkapi. Meski demikian, karena keseluruhan komentar dan jawaban cukup banyak, maka akan ditayangkan secara berkala hingga waktunya nanti selesai sampai akhir. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

–Bosskicau.com

—————————————————–

Kesimpulan saya, ternyata menjuarakan cendet tidak semusah yang dikira. Mmengenai jawaban, banyak yang menarik, saya belajar dari jawaban teman- teman, banyak yang berbeda sesuai pengalaman.

Baca juga: Settingan Cendet untuk Lomba, Mana yang Benar?

Jadi menurut saya tidak ada salah benar dalam dunia hobi ini, asal kita terus belajar, baik dari pengalaman sendiri maupun orang lain, pasti kok bisa menikmati hasilnya pada waktunya.

Terima kasih atas partisipasinya.

RANGKUMAN:

  1. Alvian Dedy Tama: Kroto sejumput,efeknya panas lebih awet, birahinya lebih stabil waktu lomba
  2. Ucil Ygdoeloe: Dari pertanyaan yang ditanyakan efek,, kalau saya pribadi pernah ngalami burung yang gak pernah kena kroto birahi mainnyaa begitu ngotot sampai gak bisa ngontrol emosi, tapi efek dari ulat hongkong kayanya kurang keras buat si BC.
  3. Bagus Agung Kurniawan: sepengalaman saya kroto untuk meningkatkan burung lebih rajin bunyi, nambah birahi, sedangkan ulat hongkong untuk dongrak emosi burung.
  4. Shally Nordiansyah Alb: Efeknya sama naikin birahi cuma kalau butuh birahi waktu singkat gak tahan lama ulat joss dan kalau menunya over untuk UH bisa-bisa cendet kanibal. Kalau untuk kroto ngangkat birahi gak secapat UH tapi main bisa lebih stabil. Selain karena hewan penghasil kroto juga resik, proteinya lebih bagus dibanding UH yang dihasilkan dari tempat jorok. Protein kroto yang pasti saya lebih senang dengan cendet saya.
  5. Wawan Styawan: Kalau kroto, saya sama skali gak pernah pakai omku Gunawan Santoso karena takut dinext buyer susah ngejalankannya dikarenakan susahnya dapat kroto. Klau UH efektnya untuk ngebooster BC biar cepat panas.
    Apakah kroto bikin “kecanduan”? Tidak juga omku, cuma takut aja pas susah nyari/beli kroto di pasaran. Dari beberapa bahan yang saya beli, saya hilangi/resetting ulang EF-nya saya ganti dari kroto ke UH & UK.
  6. Darweiz Cell: Pengalaman saya klo kroto bisa membuat burung cendet lebih greget saat melantunkan lagu. Kalau ulat hongkong menurut saya bisa membuat burung cendet power semakin naik, untuk takaran kroto cukup satu sendok makan, untuk ulat hongkong cukup 5 sampai 7 biji aja hu Gunawan Santoso. Kendala kroto bisa buat cendet bayek, sedang kendala ulat hongkong kalau kebanyakan monting.
  7. Rahmat Satiman: Kroto untuk menstabilkan birahi agar burung gacor di gantangan, sehingga durasi kerja dapat.
    Kalau UH menurut saya untuk menambah birahi dan figther burung saat ketemu lawan, efeknya bongkar lagu lebih variatif.
  8. Ali Mukti: pengalaman saya, kroto kalau pas porsinya bukan BC jadi gacor, tapi kalau berlebihan birahinya bisa naik. Sedangkan ulat kalau pas porsinya bikin BC kita tambah ngotot ngebawa lagunya dan kalau berlebiha BC kita jd banyak gerak. Hanya itu pengalaman pribadi saya selama main BC.
  9. Aliong Witono: Kalau kroto buat penggacor. Kalau ulat hongkong buat pembuka paruh maksimal. Silahkan dicari-cari sett-nya dari tiap gantang, soalnya tiap burung beda-beda porsi.

Bersambung…

Salam pemula,

Gunawan Santoso (Pendiri dan admin Group FB Mania Cendet Jawara, WA: 087.8888.55.777)

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *