Wahai Para Juri Penilai, Apa Maumu?

Wahai Juri, Apa Maumu?

Om Dedy (dok. pribadi)

Dikutip dari lama status FB om Dedy (nama FB: Dedy Ora duwe Jeneng), berisi tentang catatan dan kritik kepada penyelenggara ajang latber, latpres hingga lomba, dalam hal ini EO.

Om Dedy ini dikenal sebagai pemain cendet, meski kadang juga bawa kacer. Apa yang menjadi kegelisahannya, boleh jadi juga dialami oleh pemain lain.

Kritik om Dedy untuk juri dan EO yang bersangkutan, sejatinya tidak ditanggapi secara sinis dan marah, tapi menjadi teguran dan evaluasi.

Lebih lengkapnya, berikut media bosskicau tampilkan versi lengkap curahan hati dan kegelisahan pikiran om Dedy.

Baca juga: Lomba Burung, Sejak Kapan?

=============

Wis tiga kali dikecewakan…bukan karena EO-nya, tp kinerja sang penilai yang sedikit unik… ato memang burung saya bukan selera mereka??? tapi gimana?, pernah satu even bawa burung dengan materi diatas rata2 cuman burung ga bisa diem ada satu dua kali mancal, tapi burung kerja maksimal duras dari awal sampai akhir ,hampir semua materi lagu dimuntahkan berani kasi lebih di banding yang lain wong saya sendiri juga banding2 kan dengan kerja burung yang laen, hampir semua yang lihat kerja burung yakin burung masuk nominasi juara…tapi apa mau dikata akhir penilaian burung cuman dapat apresiasi burung kerja, waktu ditanyakan ke juri katanya minus di ada mancalnya tapi sempet ada pengajuan dari juri yang laen…tp tetep saja burung saya dibuang…dah disitu mulai agak sangsi dengan penilaian juri EO tersebut…terutama di kelas Cendet.

Sebagai pecinta kicau yang mengedepankan Paseduluran saya membuang jauh2 prasangka yang tidak baik,saya coba berbaik2 dgn EO tsb, pada even selanjutnya saya coba bawa burung yang lebih tenang maen nitik durasi kerja bisa dikatakan dari awal sampai akhir variasi lagu roll diselingi sesekali tembak… Memang dari segi materi lagu masih kalah saya burung yang saya bawa di even sebelumnya…tapi poin di burung maen lebih tenang dan durasi juga saya nilai lumayan….sekali lagi burung saya dibuang, dan sekali lagi orang2 yang melihat kerja burung saya dari luar lapangan yang notabene sebagian adalah pemain kaget begitupun saya karena masuk nominasi pun tidak..

Sebersit tanya dari hati saya…ini juri bener2 bisa nilai burung ato tidak (khususnya dikelas cendet)??? Ato cuman diambil gampangnya saja..burung dengan tembakan yang “serem” ato bawa lagunya panjang2 yang menang…tapi mengesampingkan durasi kerja, variasi lagu, volume dan gaya. Mungkin pakem dasar penilaian itu tidak berlaku bagi mereka…ato memang mereka “ora mudeng”?? Ato yang lebih jelek dipikiran saya Juri2 tersebut ada sentimen pribadi dengan saya ato bahkan teman2 saya??…wis disitu saya rak mudeng maneh… Kalo memang iya seperti itu opo sih sik disentimenke nang aku?? saya ini cuman pemain akar rumput kang mas…gak duwe pengaruh opo2 jall….gowo manuk sampe dua tipe yang berbeda tetep mbok buang…kabeh kui tak lakoni amargo aku pengen ngerti opo sik mbok karepno??tego tenan kang mas sliramu…

Kapan2 pengen lah ngobrol2 lungguhan ngopi bareng sinau bareng karo mas2e sik rumongso…kabeh demi kemajuan bersama, rasane bener2 gak enak mas nek penilaiane sampean koyok ngono.., niate kene ngramekno gantangan EOne sampeyan, ngundang dulur2 adoh ben iso nyawiji…lah penilaiane koyo wong ajaran ngono…melu isin kulo kang mas… Mesakno dulur2 adoh sik direwangi teko bukan hanya korban rupiah bahkan waktu yang seharusnya mereka buat kerja, mereka buat istirahat semua mereka korbankan, mereka sempat2kan hanya demi ngramekno even’e panjenengan….

Tego tenan kang mas sliramu!!!

Demikian cerpen pagi dari saya
Cerpen ini bisa dibaca di majalah Kuncung Bawuk edisi 521

Terimakasih teman2, selamat pagi..

Maju terus Cendet Indonesia, salam seduluran saking bumi Roro Jonggrang Prambanan. (86)

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *